Archive for October, 2006

October 18

October 18, 2006
Sedetik Lampau, Seribu Ingatan (arkib)

Part One
Part Two :
Oct 9 – Oct 14
 Oct 16 (a) (b) (c)
Oct 17

Oct 18

Selepas berterawih malam tadi, Foxyman mengajak aku beriktikaf di surau..
“Kau nak aku tunjukkn cara untuk mendapat keredhaan Allah?” Begitulah anjuran Foxyman, sebaik sahaja aku melangkah keluar dari pagar surau..

“Kita kan dah berada di sepuluh malam-malam terakhir Ramadhan?” Sambung Foxyman sambil menarik lengan baju teluk belanga aku.. “Ini masa terbaik untuk mendapatkan keredhaan Allah..”

Aku tak jadi teruskan langkah, untuk keluar dari kawasan surau.. Pelawaan ikhlas sebegitu, membuat aku termenung sejenak.. “Apa, selama ini aku di luar keredhaan Allah?”

“Aku tak meletakkan kau dalam keadaan sebegitu..!” Ujar Foxyman.. “Apa yg aku anjurkan adalah, untuk latihan sahaja.. Tak salah kalau kita latih diri untuk mencari ketenangan jiwa.. Hidup mesti ada Sakinah.. Dengan Sakinah, kita tenteram untuk bertawakal dan sabar menghadapi ujian..”

“Kalau aku tak beriktikaf di malam-malam ini, aku tak capai Sakinah?”

“Aku tak maksud begitu.. Kau seorang sahaja yang tahu apa pencarian kau sendiri..!” Foxyman mempertahankan anjuran dia.. ”

Ukur situasi diri kau sekarang.
Memang sukar, kalaupun tak mustahil, untuk kenalpasti langkah perlu diambil tanpa mengetahui ukuran setiap pencapaian atau kegagalan.

Antara yang perlu kita kenalpasti ialah kekuatan dan kelemahan diri, dan apakah yang lazimnya mendorong kita, ke arah itu.. Contohnya….

Apa tahap keikhlasan ibadah puasa kau sekarang?
Apa tahap taqwa, sabar, disiplin dan rasa tanggungjawab kau sekarang?
Bagaimana harus kau pertingkat, perbaiki atau perkukuhkan tahap ini?

Rasa rasanya, puasa kau di tahap mana? Tahap seorang mukmin, atau masih ditakuk  puasa orang awam?

Ish, Foxyman, kenapa tanya aku begitu?

“Aku dah lama berempati dengan kau..” Pujuk Foxyman.. “Dan aku rasa bertanggungjawab untuk mengajak kau berlatih tawaduk.. Ini kesempatan kita untuk memulakan perjuangan nafsu..”

Assalamualaikum adik ku maills;

Huh! berdengus hati aku bila menatap dan membaca cerita engkau, hari ini..
Konflik jiwa antara maills dan foxyman hah? Kontras sungguh si Foxyman itu, bila dibandingkan dengan sikap kau, kan?

Betul kata foxyman, jiwa yg baik tak ikut kata nafsu, cuba ikat nafsumu itu, ha ha ha

Selamat berpuasa dan Selamat Menyambut Hari Lebaran dengan penuh bahagia..
Buang yang keruh lagi berkeladak tu, ambillah yang jernih sejernih embun pagi…

Aper pun, aku minta maaf, aku tak bermaksud untuk mencerca perasaan kau..
he he he……

Sakti

Ketahuilah oleh mu wahai abang sak,
(aku ulang sekali lagi apa yang sudah lama tertera di atas –
takut2 kalau ko tak nampak selama ini)..

To apologize, is to lay the foundation for a future offense..


Harap-harap, jika ada sesiapa yang teringin untuk melontar ucap salamz raya untuk aku, sila fikir “banyak kali” sebelum melafazkan ungkapan “Maaf Zahir Batin” kepada aku..

Adakah anda pasti, bahawa anda tidak akan mengulangi kesilapan lepas, terhadap aku?
Setahu aku, hanya seorang hipokret sahaja akan ringan mulut untuk meminta maaf dan kemudian akan beterusan untuk membuat kesilapan yang sama..

Pesanan Dari Abang Kris
Assalamualaikum wbt tuan rumah…

Ku hadirkan diri di sini buat pertama kali nya… sekadar melempiasi waktu2 rehat ku membaca blog mu ini. Tergerak ku ingin membuat komen atas kata2 mu “fikir byk kali..” sebelum melafazkan ungkapan “Maaf Zahir Batin” pada diri mu. Kenapa mesti begitu? Bukan ker elok meminta maaf selagi berdenyut nadi ini, yang pastinya keikhlasan hati dalam memohon maaf sebelum ajal menjemput kita pulang. Di antara dikau terima kemaafan insan lain atau pun tidak.. tu terserah pada diri mu… yang pastinya kemaafan telah di ucap. Hipocrate ker manusia yang melakukan kesilapan yang berulang? sedangkan kita hanya insan biasa yang tak lari dari membuat kesilapan.. memang ada kebenarannya, apalah erti kata maaf jika kesilapan yang di lakukan berulang2.. ianya tidak mengandung erti apa2 lagi.. tapi biarlah DIA yang menentukan keikhlasan kata2 maaf itu…kita hanya dapat menilai kata2 itu hanya dari zahir.

Salam Mesra Selalu
~hati^kristal~

Advertisements

Lebaran

October 18, 2006

Renungan di Malam 30 Ramadan

dari Foxyman untuk Maills

Oct 23 (sebelum azan subuh berkumandang)

Ya Allah, bagiMu segala puji..
Engkaulah penegak langit
dan bumi
dan alam semesta
serta segala isinya..

Bagi Mu segala puji..
Engkaulah pemancar cahaya langit
dan bumi..

Bagi Mu segala puji..
Engkaulah yang hak, dan janjiMu adalah benar
Perjumpaan dengan Mu adalah hak,  dan firmanMu adalah benar,
SyurgaMu adalah hak,
dan neraka adalah hak,
dan nabi-nabi itu hak lagi benar,
dan Nabi Muhammad saw adalah benar,
dan saat hari kiamat itu benar.

Ya Allah,
kepada Engkau kami berserah diri dan bertawakal,
kepada Engkau jualah kami kembali,
dan kepada Engkau juga kami rindu,
dan kepada Engkau kami berhukum..

Ampunilah kami atas kesalahan yang sudah kami lakukan — 
baik yang sebelumnya,
baik yang kami sembunyikan,
mahupun yang kami nyatakan..

Engkaulah Tuhan yang terdahulu
dan Tuhan yang terakhir.
Tiada Tuhan melainkan Engkau,
Allah Rabbul ‘Alamin..

Kami tiada daya dan kekuatan
melainkan dengan Mu jua,
ya Allah.

24/10/06

Syawal Telah Menjelma

Lagu Khas Untuk Bored (sempena hari lebaran ini)
Lagi lagu untuk Bored

“suara hati” bored

Untuk mengungkap rasa di dada ni, aku seperti merasa tiada hak untuk bersuara.  Mungkin…ada baik nya aku membisu, mendiam diri, seperti tiada apa yang berlaku.  Dalam kata lain, membatukan diri.   Tapi kan, setiap manusia punya rasa, punya hak untuk merasa…dan bagi aku, selagi tiada siapa yang termudarat oleh rasa itu…tak salah rasa nya untuk mengungkap rasa itu. 

       Entah lah..sebenarnya, aku sendiri tak percaya, rasa ini menghurung dada.  Berada di sini, baru aku sedar…rasa yang terperuk ini.  Gosshhhhhh… I am really  missing someone…so badly.  (Gila agak nya aku ni….).  Kalau satu dunia ni tak paham, aku sendiri tak paham…tapi itu lah yang aku rasa.  Adakah aku manusia yang tak tahu bersyukur…atas kurnian Tuhan?  Tapi aku manusia….menuntut hak untuk merasa apa jua rasa.

       Andai, rasa ini bakal melukakan sesiapa, hanya kata maaf yang mampu ku pohon…setulus hati kecil ini…………………

             Nyanyian Rindu


            Coba engkau katakan padaku
            Apa yang seharusnya aku lakukan
            Bila larut tiba
            Wajahmu terbayang
            Kerinduan ini semakin dalam

            Gemuruh ombak di pantai Kuta
            Sejuk lembut angin di Bukit Kintamani
            Gadis-gadis kecil
            Menjajakan cincin
            Tak mampu mengusir kau yang manis

            Bila saja
            Kau ada di sampingku
            Sama-sama harungi danau biru

            Bila malam
            Mata enggan terpejam
            Berbincang tentang bulan merah

            Coba engkau dengar lagu ini
            Aku yang tertidur
            Dan tengah bermimpi

            Langit-langit kamar
            Jadi penuh gambar
            Wajahmu yang bening, sejuk, segar

            Kapan lagi kita akan bertemu
            Meski hanya sekilas kau tersenyum

            Kapan lagi kita nyanyi bersama
            Tatapanmu membasuh luka.

Oct 16 (a)

October 15, 2006
src=\”https://jjswam.files.wordpress.com/2009/05/1160934946-hr-194.jpg\”

Maills:
Apa yang kau fikirkan lagi?
Kau, tentu dah gembira sekarang..

(b)

October 15, 2006
src=\”https://jjswam.files.wordpress.com/2009/05/1160934913-hr-193.jpg\”

Bored:

Entahlah, berat rasanya untuk aku luahkan..

Ada rindu tak terucap
Ada ingatan tak terbendung
Ada kasih tak terlerai
Ada mimpi tak terungkai

Dalam meniti detik masa yang berdetik, menjalani aktiviti harian yang rutin, tak dapat tidak, pasti ingatan terawang ke suatu masa, di mana pada ketika itu, ia datang tak dirancang dan tak diundang.. Namun, perginya tetap dikenang.

Sadar, memang sadar.  Kita manusia yang kena hidup dalam bayang kenangan, tatkala kaki melangkah, menongkah arus…menjejak suatu bahagia.

Sadar, memang sadar.  Kekadang kita manusia tak punya kudrat, menepis kenangan, apatah lagi, membuang ingatan.  Ia hidup seiring nafas….kkdg meruntun jiwa, menyiksa raga.

Sadar, memang sadar.  Kekadang kita, manusia degil — berpaut pada kenangan, ingatan. 

Sadar, memang sadar.   Kecelaruan ini, kkdg mengundang mereka berfikir, rasa ini hanya ciptaan, citra kosong, buat mengisi detik lesu yang terluang.  Yang tiada nadinya, lesu semangatnya…kosong.

Dalam kejanggalan hari,  aku cuba meredah jalan, yang mereka teroka utk ku.
Tapi, aku tak rela..tak siapa boleh memaksa emosi dan nurani ini.. Sedangkan aku; yang empunya diri sendri, tak terdaya untuk merobahnya.

Sadar, memang sadar.  Letak duduk nya diri ku…..tapi jiwa dan raga ni  punya minda tersendiri………

(c)

October 15, 2006
src=\”https://jjswam.files.wordpress.com/2009/05/1160934888-hr-192.jpg\”

At last…

The Daring Final Statement From Bored

Walaupun ku masih menyintai mu..
Ku harus meninggalkan mu..
Ku harus melupakan mu..!

Bored
15/10

Oct 17

October 15, 2006

“Hey abang, itu rangkap dari lagu Sampson lah..” Inilah reaksi Bored, bila aku terjaga kerana deringan sms dia.. “Mengapa rangkap itu sahaja yang dihighlightkan? Mengapa tak baca keseluruhan yang aku type?!”

Sekali lagi aku terpaksa berhadapan dengan kemarahan Bored, setiap kali aku mengemaskini informasi novel ini..

Bored: Apa kata awak simpan je monyet2 peliharaan awak tu dalam kandang? Jangan kasi lepas..

Aku: Lepas ni memang nak simpan.. Dengan monyet, dengan kandang, dan dengan sarkis2nya sekali..

Bored: Tergamak u summarize kata-kata i dengan sketsa monyet2 itu? Reaksi penulis, kadang2 memang tak boleh diduga.. Kadang2 macam tsunami, kadang setenang tasik..

Aku: Istilah “Cinta monyet” pernah dengar, kan?

Bored: Sampai hati..!

Aku: Or maybe cinta chimpanzees.. Hinggakan Tarzan n Jane, gelak tenguk mereka bercinta..

Bored: Ish..!

Aku: I nak sambung tido..

Bored: Apa maksud “Daring Final Statement” tu..

Aku: Memang gitukan maksud rangkap itu? Selama ini, kan u memang teragak2 untuk kata, u nak tinggal dan lupakan I?

Bored: Kalau u guna kamus greek baca komen I, tak mustahil u akan faham begitu.. Kalau pinjam kamus urdu pun, possible gak faham camtu.. Kalau gunapakai kamus dbp, tentu u tak terserempak dgn orang yang bersikap seperti yang u sangkakan.. Diri I, I tahulah.. I bukan seorang pelupa.. Kalau ada pisau kat leher pun, belum tentu I boleh lupakan u, tau..

Aku: Yelah tu?

Bored: Entah.. Terpulanglah kalau nak percaya atau tidak.. Awak mmg tak pernah percaya cakap kita.. Dahlah tu, sambunglah tido.. Mana taukan, kalau ngigau nanti, bleh ngigau dgn chimpanzee, monyet, beruk, dan yang seangkatan..

Aku: Gambar sepasang badak sedang baca kamus, ada dalam simpanan I.. Nanti, senang2, I akan tunjuk..

Bored: Takpe, sebelum tido tatap dulu gambar badak2 tu.. Kot2 muka chimpanzees bleh bertukar jadi badak sexy, Tidolah, i nak buat cake..

Aku: Yelah, whatever.. Nite sayang..

Bored: Tenguk tu, dia buat kita marah, lepas tu “sayang” dia macam nak buat kita sakit hati pulak..!

Arkib

October 15, 2006

Sedetik Lampau, Seribu Ingatan
Part One

Part Two
Oct 9 – Oct 14 

Sedetik Lampau, Seribu Ingatan – Chapter Two

October 8, 2006
src=\”https://jjswam.files.wordpress.com/2009/05/1160331562-sc-188.jpg\”

Chapter One

\”Getting what you want is an art form. And like all great art, the devil is in the details. It\’s a great time to visualize what you want to draw into your life, but be very sure about what you need to receive.\”
 

Hayatilah draft pertama E-NOVELETE yang sedang aku rangka. Update harian akan dapat dibaca, jika anda rajin jenguk laman ini, hari-hari – mulai September 1, 2006.

LOGLINE: Penulis tidak senasib seperti Datuk K.. Cintanya hancur di tengah jalan seperti lagu P. Ramlee \”Hujan Di Tengah Hari\”

Bermula Cerita

Berikan tanganmu padaku.. Kita jemput masa yang pasti itu.. Dalam satu janji…Bersama
Arahkan matamu.. Sama sepertiku.. Kita renung bintang itu..Dalam satu harapan… Bersama
Langkahkan kakimu.. Kita tarikan melodi itu.. Dalam satu nada… Bersama

 
Bermula Lara

Kau pergi tinggalkan…tanya.. Dalam hati yang terobek perlahan ini.. Dan di tengah gelisah ini, aku hilang rasa.. Ketika cinta hilang makna.. Ketika kelabu memenuh ruang.. Ketika awan berarak jauh.. Ketika mega membakar terik. Ketika itu aku ketersentakan…habislah sudah, anganku terbang bersama nurani — yang lelah 

Mula Itu Berakhir Jua
Masa lalu seperti kemarin.. Lewat tanpa permisi..Penyudah sebuah episode.. Episode yang tak sudah..

Kisah sandiwara konyol.. Di sekeping layar terkembang.. Sebuah karya terbaik.. yang tak menagih penghargaan… Kerana… ia ada harga tersendiri…

 
1/9 – 6/9 / 6/9 – 8/9 / 9/9 / 10/9 – 12/913/9 – 14/9  / 17/9 – 19/9 / 20/9 – 21/9  / 24 /9 – 25/9 26/9 – 28/9 / 29/9 – 1/101/10 – 5/10

SELAMAT MEMBACA

Catitan Terakhir – Chapter One

7/10/06

Saya minta maaf kepada semua pembaca..
E-Novelet ini terpaksa saya hentikan atas permintaan pihak tertentu.

Bored (10/7/2006 10:05:20 PM): Kita penah janji, ada masa2 antara kita yg akan jadi hanya rahsia kita kan?
Saya nak mintak sesuatu
Padam segala apa pasal masa `ITU` dr tontonan awam
Saya terasa di komersial kan
Walhal, masa2 itu, pada saya, saya treasure
Plssssss..!

Hmm inilah nasib orang yang selalu dirundung KALAH seperti aku.. Apa jua yang ingin aku lakukan, akan terhenti di tengah jalan..
 
Bored, maafkan aku.. Kerana, selama sebulan ini, aku terbawa-bawa dengan segala keterbawaan yang tidak aku sengajakan — aku tidak berniat untuk mengkomersilkan keadaan.. Catatan ini bukan bertujuan untuk menjana pendapatan aku.. Aku cuma ingin meluah RINDU.. itu sahaja..!

Harap-harap, dengan tiadanya catatan harian ini, aku dapat melupakan kau.. Jangan memusuhi aku, kerana keterlanjuran menulis yang tidak disengajakan.. Selepas ini, aku akan lebih fokus terhadap apa jua yang telah dianjur oleh semua pihak, yang telah muak dengan masalah \”over-perasan\” aku..

Terima kasih Bored.. Terima kasih, kerana telah menyentap aku keluar dari sebuah lamunan lagha..! Blog ini akan aku tutup selepas ada indikasi yang kau telah membacanya (menjenguk) BUAT KALI TERAKHIR..

Maills

The many details that you know like the back of your hand seem like an alien language to someone else … so if you really want to get your point across, you are going to have to connect the dots to make your point. If you come to their aid and do some simple explaining, it will be a win-win situation. Gratitude gives people a long memory, and if you continue coming to people\’s aid today, you will be reaping some huge rewards for a long time to come.

Foxyman

Sedetik Lampau, Seribu Ingatan – Chapter Two


Logline:
Biarlah kenangan itu, bersemadi di hati kita sahaja.. Ini permintaan ikhlas.. Janganlah ambil hati atas keikhlasan sebegitu.. Tak payahlah tutup laman ini.. Just omit the scene.. Itu je.. Our passionate encounter is our little secret, right?

Bored
 (8/10/06 – 5 am)

Penasaran 

Oct 9 – Oct 14

October 7, 2006

9/10/06

Rupa-rupanya aku silap.. Bored masih seperti dulu.. Bored ‘masih ada,’ untuk melayan rajuk aku.. Kerana sikap yang masih ada itu, aku menghormati permintaan Bored.. Dengan rela hati, aku sunting beberapa fakta dramatik yang telah melukakan perasaan Bored.. Bored tidak mahu keghairahan cintanya dijadikan tontonan umum.. Bored berhak mempertahankan privacy dia..

Oleh itu, kenangan lalu bersama Bored tidak akan diflashback lagi — demi, apa jua yang ter’treasured’ dan ‘sacred’ pada tanggapan Bored, akan aku hormati sepenuhnya..

Jika “treasured” disama ertikan dengan “mengarkib”, dan “sacred” bermaksud “percaya dan amal”, bolehkah aku rumus bahawa Bored masih tidak mahu meluputkan kenangannya bersama aku? Sebuah kenangan yang telah meletakkan kami dalam keadaan terjebak..

Keadaan Telah Berubah
Apa jua yang bakal tercatit nanti, harus ada ketelitian khusus — untuk melerai keterjebakan yang menghantu minda..

Aku berada di persimpangan.. Di hadapan aku ada dua jalan berliku yang harus aku pilih dan lalui.. Mungkin Bored sudah selesa dengan jalan yang sedang dilalui oleh dia.. Atau mungkin, Bored sama seperti aku — dia masih belum selesa.. Dan, masih bingung untuk selesakan diri sendiri.. Apakah, Bored masih memerlukan aku untuk memahami cabaran hati dalam menangani liku kehidupan?

Ahh, aku bias dengan keadaan, kerana kecelakaan yang sedang aku tanggung ini.. Aku harus akur dengan hakikat perubahan.. Tapi, bagaimana harus aku mengukur “akur” jika Bored tidak memperjelas “akur” yang patut diamal di pihak dirinya..

Buat renungan bersama, aku perturunkan rangkap berikut..

How Things are Changing concerns itself with change: what direction and how fast?  It is not so important where things were, are, or will be, but rather how the struggle between inertia and change seesaws over the course of life.

10/10/06

Orang pertama yang melafazkan ‘muak’nya terhadap murung aku, adalah Sakti..

Elo Maills, Sakti nih..

Bila direnung, bila ditenung, bila dikaji segala ingatan ko bersama Bored sejak sebulan lepas, aku menjadi sayu, simpati dan terkesima. Betapa setianya kenangan ko, terhadap seorang wanita yang telah dimiliki orang lain..

Ko bagaikan mengharap pada sesuatu yang sudah tidak ada kepastian..
Apakah kau masih menanti? Bagi aku itu kerja sia-sia.. Iya..! wak kah kah kah….sia-sia..!!

Namun, aku tahu: Putik dan bait cinta yang layu selepas berkembang, akan membuat kita angau, dan, sukar dipadam begitu sahaja. Hemmmm cinta sejatilah konon..! Walau apa pun, aku berdoa semoga penantian kau takkan lama dan berterusan..

Akhir kata, usahlah kau mengharap 100%.. Kerana, kekecewaan bakal kau terima 200%.

11/10/06

Wahai “abang” Sakti, dengarlah keluhan, yang aku rasa kau tak mengerti, tapi kau berlagak seperti orang yang mengerti..

di reruntuhan makam cinta ini,
aku sepenuh sendiri
menyeru nyeru dalam hening semadi

lama mataku pejam,
merenung semesta
membaca jejak riwayat lalu.

belum juga kudengar derap langkahnya
belum juga kuhirup wewangiannya.

di sini
di sunyi malam ini,
aku sepenuh sendiri
menanti kehadiran detik lama

datanglah
sebelum pagi menjelang
sebelum mimpiku hilang
aku tetap akan menyeru
seperti dia pernah menyeruku

tapi malam ini
hanya desir angin meningkah hembus nafasku.

dan,
hanya di sini,
di sepenggal waktu ini
rinduku terus berdesir lagi

Salah ke aku berseronok seorang, untuk melayan mimpi aku? Mimpi mimpi sedih, aku anggap nostalgia penghibur di kala sepi aku.. Itu sahaja.. Kenapa pula kau beremosi dengan apa jua kenangan yang aku “layan”?

12/10/06

Assalamualaikum adik maills..

Abang Sakti nih,  

Wak kah kah kah buat kali entah yang keberapa aku gelak, gelak dengan lagak mu, sang pencinta yang setia, ya sang pencinta yang setia. Aku bukan muak, tapi aku tak pernah menyintai kerana selama ini aku dicintai dan digilai, aku tak pernah kecewa tetapi telah mengecewakan dan melukai hati2 insan yang bergelar lelaki, sebab tu aku kurang arif benda2 cam ni..

Bagi aku, aku belum temui cinta sejati..

Err cinta aku  dengan hubby? Aku tak reti untuk mengtakrifkannya – namun aku kasih padanya, aku sanggup lakukan apa sahaja untuknya..

Adakah itu CINTA?

13/10/06

Sak.. Tentang kebingungan terhadap cinta kau dengan hubby, ehh? Bila kau mengeluh sebegitu, aku seperti terdengar dengar, Bored yang membisikkan ungkapan itu ke telinga aku..

Tapi aku yakin: “Cinta Sejati” tidak ada penghujung..!
Sebaliknya, apa yang tertulis sejak sebulan lepas, adalah ilustrusi pada kesan atau pertanda permasalahan cinta yang tersekat oleh keadaan.. Ini adalah pendekatan aku sebagai reaksi pada keadaan yang merudum perasaan ini..

Jika ada orang bertanya, apa itu cinta, aku akan kata begini..

Cinta itu kehilangan diri; kerana di situ ada kesabaran, dan di situ juga ada ketamakan..

Cinta itu indah; tetapi dalam keindahan itu, ia mengubah tingkah laku.. Ia membuat kita hilang arah – mencari cari ruang bermakna..

Cinta itu menghayalkan;
ada impian bahagia, ada keperitan.. ia racun dan juga penawar..

Namun begitu, aku juga yakin bahawa…
CINTA tetap memerlukan CINTA

Aku sedar, kepastian cinta kami telah musnah.. Anehnya, aku masih yakin untuk bertahan sambil menunggu cinta itu kembali semula ke hati aku.. Sampai bila? Hmm, selagi terdaya agaknya..

“Mencintai Tak Semestinya Memiliki..”
Inilah ungkapan yang mampu aku katakan kepada Bored, sebaik sahaja mengetahui dia bertunang dan akan diijab kabulkan kepada jejaka bertuah, pilihan keluarga.. Ungkapan ini sahajalah yang dapat aku sandarkan, untuk melanjutkan cinta kami..

Cinta kami, cinta holistik.. Ia hak kami berdua.. Aku masih yakin, tidak siapa boleh merampasnya dari kami.. Aku akan mempertahankannya dengan apa jua intuitif yang termampu..

14/10/06

Pernah seorang kawan bertanya.. “apa yang kau yakinkan?”
Aku kata.. “Yakin itu trust..”

To Trust is to accept without trial.  Whether it is a concept, a relationship, a person or a mechanism.. This will help me with the job at hand in the most efficient manner, though, it may open up to several disastrous  surprises when an assumption is proven incorrect at any critical moment.

Kau terlalu optimis, maills?!
Salah ke aku optimis? Aku memang suka cabar optimis sendiri..! Kan itu satu ujian, demi survival?

To test is to try out a supposition to determine if it is correct.
“Run it up the flagpole and see if people salute it” is the concept here.
Any explanation that makes sense has the potential to be correct or incorrect once it is actually tried in “the real world.” 

Apa akan jadi jika ia gagal?
Biarlah, apa salahnya.. Aku puas pada setiap ujian gagal.. Kerana, sekurang-kurangnya, aku tak muak mencuba.. Lagi pun, aku memang seorang yang dilahirkan gagal.. A Born Loser.. sort of..

(bersambung…)

Sedetik Lampau, Seribu Ingatan

October 1, 2006
src=\”https://jjswam.files.wordpress.com/2009/05/1159741815-hr-181.jpg\”

\”Getting what you want is an art form. And like all great art, the devil is in the details. It\’s a great time to visualize what you want to draw into your life, but be very sure about what you need to receive.\”
 

Hayatilah draft pertama E-NOVELETE yang sedang aku rangka. Update harian akan dapat dibaca, jika anda rajin jenguk laman ini, hari-hari – mulai September 1, 2006.

LOGLINE: Penulis tidak senasib seperti Datuk K.. Cintanya hancur di tengah jalan seperti lagu P. Ramlee \”Hujan Di Tengah Hari\”

Bermula Cerita

Berikan tanganmu padaku.. Kita jemput masa yang pasti itu.. Dalam satu janji…Bersama
Arahkan matamu.. Sama sepertiku.. Kita renung bintang itu..Dalam satu harapan… Bersama
Langkahkan kakimu.. Kita tarikan melodi itu.. Dalam satu nada… Bersama

 
Bermula Lara

Kau pergi tinggalkan…tanya.. Dalam hati yang terobek perlahan ini.. Dan di tengah gelisah ini, aku hilang rasa.. Ketika cinta hilang makna.. Ketika kelabu memenuh ruang.. Ketika awan berarak jauh.. Ketika mega membakar terik. Ketika itu aku ketersentakan…habislah sudah, anganku terbang bersama nurani — yang lelah 

Mula Itu Berakhir Jua
Masa lalu seperti kemarin.. Lewat tanpa permisi..Penyudah sebuah episode.. Episode yang tak sudah..

Kisah sandiwara konyol.. Di sekeping layar terkembang.. Sebuah karya terbaik.. yang tak menagih penghargaan… Kerana… ia ada harga tersendiri…

 
1/9 – 6/9 / 6/9 – 8/9 / 9/9 / 10/9 – 12/913/9 – 14/9  / 17/9 – 19/9 / 20/9 – 21/9  / 24 /9 – 25/9 26/9 – 28/9 / 29/9 – 1/101/10 – 5/10

SELAMAT MEMBACA